1/08/12

lapar

Emper dua tingkat unit E-5-4 meledak dengan kemeriahan. Adunan semula muzik Starship dendangan Nicki Minaj bersipongang memenuhi segenap ruang. Para tetamu berjejal dansa sesama sendiri. Bagi mereka, malam masih terlalu muda. Dan parti masih belum cukup liar untuk merasa kehangatannya!

Rokiah santai di sudut serambi. Cuba lari dari hingar-bingar dentuman muzik yang kuat. Dia lebih selesa menikmati angin malam di puncak kondominium mewah ini. Sambil menghirup champagne dari siri Moet & Chandon Nectar Imperial. Dan mata meliar memandang keliling.

Tanpa sedar, sepasang mata leka meratah keindahan tubuh mungil Rokiah. Dari hujung rambut hingga ke hujung kaki, segalanya dipandang indah. Imaginasi nakal mula bersenggama dengan akal fikiran. Zaki mengernyih sendiri. Dia mereguk saki-baki gandingan Coke dan Chivas, lalu meninggalkan gelas wiski di atas meja bar. Zaki tidak menunggu lama. Dengan bersahaja, dia mendekati Rokiah yang kelihatan naif dengan parti liar ini.

Dari kejauhan, Zaki menghadiahkan sebuah senyuman kasanova.  Rokiah hanya menadah diri, membiarkan Zaki dekat padanya. Pada matanya, Zaki sangat menyelerakan. Persis model Eropah. Berkulit putih dan berbadan sasa. Rugi melepaskan peluang yang ada. Apa guna berwajah jelita andai naif untuk menggunakannya?

Hai!

Zaki berbisik ringkas. Bibirnya sangat dekat pada telinga Rokiah. Rokiah hanya senyum nakal. Seronok diperlakukan begitu.

Takkan seorang saja malam ni? Tak enjoy party ke?

Zaki berbisik lagi. Kali ini bibirnya lebih dekat pada telinga Rokiah, mengambil kesempatan untuk bersentuhan.  Rokiah menjeling manja.

I do enjoy the party. Tapi kasihan, I tak ada teman

Rokiah membalas bisikan Zaki dengan gaya menggoda. Zaki mengetap bibir. Umpan sudah mengena. Sang perempuan ini bukan calang-calang spesis. Umpama spesis kelah, sedap diratah.

I tadah diri untuk you. Macam mana?

Rokiah ketawa mengekek. Manja dan mengada-ada. Jelas pergerakannya dikawal sebaik mungkin. Zaki memasang strategi. Pergunakan pengalaman yang ada sebelum ini. Siapa tidak kenal Zaki? Bakal mencipta legenda kasanova, berhati kering untuk membinasa tubuh giur wanita-wanita yang terkena jerat cinta.

I lapar. I nak makan.  And you.....look so yummy

Rokiah berbalas bisik sambil menjilat bibir merahnya. Sengaja ditunjukkan pada Zaki. Biar berahi lelaki itu, agar dia kenal siapa Rokiah yang sebenar. Zaki mengernyih. Nafsunya menggelepar bagai ikan lemas di daratan. Jari jemari mereka bertemu. Zaki menggenggam kemas. Dan membawa Rokiah pergi dari situ. Dia pasti, emper mewah dua tingkat ini pasti tersedia bilik tetamu.

Rokiah hanya membuntut ke mana arah pergi. Dan akhirnya tiba di destinasi. Satu-satunya bilik yang masih tidak berpenghuni oleh pengunjung parti. Tombol pintu lantas dikunci. Zaki tidak membuang masa. Dirangkul lembut tubuh Rokiah lalu mendekatkan diri kepadanya. Rakus mencumbu bibir, bertalu-talu. Sambil tangannya leka mencari butang, cuba meleraikan gaun chiffon yang dipakai Rokiah.

Rokiah bernafas desah, menghadap nafsu serakah. Membiarkan dada mengkalnya diratah-ratah. Laparnya makin menjadi-jadi. Zaki ditenung penuh selera. Serta-merta siungnya menumbuh di antara gigi. Tidak menunggu lama, dia menghunjam siung ke tengkuk Zaki. Mencarik-carik isi hingga tiada nyawa. Hilang ronta, hilang jeritan segala. Dan Rokiah terus melahap gembira.

Daging manusia ini, aku yang punya!!!!!

Malam itu juga, bersahutan lolongan serigala meraikan kejayaan. 

3 ulasan:

Rai berkata...

adeh fara...bulan2 puasa.. :D

kakchik@ella berkata...

aduhh .. duh .. duhhh ..

Marya Yusof berkata...

As salam Fara,

Rakus serakus vampire! Twilight versi melayu ye Fara... hehee :))