30/10/12

psikosis

Aku tahu nama gadis itu.

Nama aku, Nate....

Bukankah nama kau Natrah?

Nate!

Aku kenal siapa gadis itu. Gadis berperwatakan teruna. Gadis yang berpura-pura pemuda. Pemuda pura-pura yang menganggap dirinya arjuna. Arjuna yang menerbit rasa nafsu terhadap gadis, juga.

Malam ini, gadis pura-pura itu berlalu di situ. Di lorong yang sama. Di waktu yang sama. Di hari yang sama. Langkah yang sudah lama aku jejak. Dan kujur tubuh itu, ya! Tubuh gadis pura-pura itu yang aku ingin terjah dari dulu.

Aku sudah jelak mengintai dan menghendap. Malam ini, aku mahu meratah, merobek dan mencarik jiwa gadis pura-pura itu. Aku izinkan kedua kaki ini meluru laju. Selaju yang mungkin, untuk ke arah gadis pura-pura itu. Untukku rangkul. Untukku seret masuk ke tempat persembunyian. Walau dia meronta hebat. Walau dia cuba melepas diri. Persetan!

Shhhh!!!.....Shhhhhh!!!!! Makin kuat kau cuba melepas diri, makin tinggi azam aku untuk mendapatkanmu.....

Mungkin aku memujuk. Atau mengugut. Atau apa saja yang memungkinkan gadis pura-pura itu berkompromi untuk menjadi berani. Bibir gadis itu, walau berbirat layu namun ku pandang penuh ghairah.

Kau memberahikan aku. Apakah kau sedar, andai aku merogolmu.....kau mungkin akan melahirkan anak aku? Adakah kau tahu itu?

Malang buat aku, gadis itu terlalu takut untuk menjawab soalan mudah yang terlontar.

Adakah kau tahu itu????!!!!!!!! Jawabbbbbb!!!!!!???????

Ya!! Ya!!!!............tolong, jangan apa-apakan aku.

Seperti anak-anak kecil, gadis pura-pura itu menangis. Membanjiri kelopak mata sendiri. Ah! Aku benci gadis ini. Dia merudum jatuh nafsuku. Dia menghilang minatku. Aku fikirkan, dia bodoh! Tidak! Dia adalah manusia bijak, manusia yang boleh berfikir. Sedang aku mahu gadis yang bodoh, yang tidak tahu berfikir kerana ia mendorong aku untuk melerai segala desakan!

Kau mengecewakan aku wahai gadis.....aku benci kamu!

Aku berpaling namun tangan ini penuh kuasa menghunjam gunting tajam, menusuk tikam ke celah lubang kemaluan. Menggunting dan mengoyak kulit yang menyaluti setiap isi. Aku biarkan gadis pura-pura itu menggelepar seksa, mengaduh perit yang tidak terhingga. Membiar dia menikmati kesakitan di hujung-hujung sisa nyawa.

Kalau kau tahu itu, jangan kau ubah watak yang sudah ditentukan Tuhan.....

10 ulasan:

fiza berkata...

Auucchhhh...tak tergambar kesakitan itu.

Kakcik Nur berkata...

Membaca sambil membayangkan situasi sebenar - tiba2 ada rasa ngilu!

:: Mrs.Eady :: berkata...

err....sakit!!!!

♥ Nana BamBam ♥ berkata...

takutnya..huhu

reenapple berkata...

best!!! Aku dah baca ini kat warna kaseh... huhu. =D

cimöt berkata...

wow! ngeri!

-gedek! berkata...

nate kalau dalam loghat kelantan maknanya 'binatang'

Citarasa Rinduan berkata...

ahhhh!!!
ayu merasai kesakitannya..
hebattttt fara bt ayu rasa satu perasan y sukarr

Marya Yusof berkata...

As salam Fara,

bila nak buat novel? Saya mau beli :)

gadisBunga™ berkata...

sungguh sejenis!