16/08/12

mati

Alia menunduk bisu. Satu persatu airmata jernih menjejeh membasah pipi. Sesekali dia memejam katup kelopak mata. Mengharap sedih pergi.

Aku sudah berubah
Namun kau terus membisu
Aku tahu, tiada apa yang bagusnya aku
Akuilah…..

Desis hati kecil Alia, bagai menjerit minta dilepaskan dari kesedihan. Perlahan-lahan kekecewaan itu menghakis jasad. Meninggal serpih rangka yang sepi. Terketar-ketar tangannya membakar segala kenangan yang ada. Alia tak mahu menyimpan lagi. Setiap kenangan itu menjerut rasa. Boleh membawa mati!

Aku merayu
Berikan satu hari lagi
Untuk kau membelai
Untuk kau merangkul
Untuk kau mengucup
Sedalam dasar hatimu

Seakan batu besar menghempas kepala, memecah kecai menyerak ke setiap ruang. Alia berguling resah di atas ranjang. Membiar selimut berselerakan. Seakan tidak mahu lepas dari kamar ini. Cuba membayang kenangan datang bertandang, mengharap ia kembali menjadi realiti.

Hatiku pecah kerana kamu
Dan setiap serpihnya hilang nyawa
Hanya kau pengubat luka
Tapi siapalah aku?
Tiada siapa

Alia membelek setiap kuntum mawar lusuh, yang sekian lama mengering di sudut meja. Setia menghiasi kamar ini. Sesetia Alia menanti kepulangan cinta lelaki. Lelaki yang sudah pergi. Pergi meninggalkan cinta. Membiar janji terbengkalai layu. Menoktahkan drama cinta mereka. 

Biarlah hati ini memudar warna
Biarlah hati ini menjadi buta selamanya
Biarlah aku terseksa kerana cinta
Biarlah airmata ini terus mengalir layu
….kerana aku sungguh cinta pada kamu.

Alia masih berbaring lesu. Putaran kipas di siling diamati. Bosan, kelam dan kusam. Alia berputus harap. Selamanya luka ini akan menjerut rasa. Selamanya ia akan menyeksa. Lelaki itu sudah punya pengganti. Sudah tiada lagi ungkapan magis, Aku Cinta Kamu. Tak akan ada lagi. Kosong.

Bukankah aku permaisurimu?
Bukankah itu janji kamu dulu?
Atau sekadar harapan palsu?

Letupan kuat membingit ke setiap gegendang telinga. Berhamburan darah pekat ke segenap ruang. Nyawa terbang melayang tanpa diberi amaran.

Sesiapa yang terjun dari bukit membunuh dirinya, dia akan terjun ke dalam neraka jahanam kekal di dalam selama-lamanya. Sesiapa yang meminum racun membunuh diri, racun itu akan berada di dalam genggamannya, dia akan menghirup racun itu di dalam neraka jahanam kekal di dalam selama-lamanya. Siapa yang membunuh diri dengan besi, maka besi itu berada dalam genggamannya, dia akan menikamnya di perut di dalam neraka jahanam, kekal di dalamnya selama-lamanya.

HR al-Bukhari dan Muslim

1 ulasan:

Marya Yusof berkata...

As salam Fara,

Nauzubillah...:(